Klik kelaman FB Wak Labu Farm

Sunday, June 5, 2016

Fahmi Reza, 3 aktivis ditangkap di bawah Akta Hasutan

FMT Reporters

Empat yang ditahan itu termasuk aktivis, penganjur acara dan pelukis komik ditahan dan dibawa ke ibu pejabat polis Sentul atas kesalahan menghasut.
PETALING JAYA: Tiga individu ditahan mengikut Akta Hasutan 1948.

Ini susulan laporan terdahulu mengenai penahanan aktivis Fahmi Reza atas kesalahan menjual kemeja T #KitaSemuaPenghasut di pesta buku alternatif KL.

Malaysiakini yang memetik Pengarah Eksekutif Institut Rakyat Yin Shao Loong sebagai berkata tiga yang lain ditahan mengikut Akta Hasutan 1948 dan dibawa ke ibu pejabat polis daerah Sentul.

Tiga yang ditahan adalah penganjur acara Pang Khee Teik, aktivis masyarakat Lew Pik-Svonn dan pelukis komik Arif Rafhan Othman.

Dalam post di Facebook awal hari ini, Fahmi berkata dia ditahan pegawai polis di Publika, di mana acara itu diadakan dan disiasat kerana menghasut.

Kemeja T yang dijualnya dicetak dengan karikatur Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak dalam imej badut berserta slogan “Kita Semua Penghasut”.

“Lima hingga enam pegawai polis datang booth aku tadi. Mereka rampas kad pengenalan aku, 2 helai t-shirt penghasut dari beg aku dan juga sepanduk lukisan muka badut.

“Menurut polis aku disiasat bawah Akta Hasutan. Aku dalam keadaan selamat. Dah sampai balai polis sekarang.”

Semalam, dilaporkan Fahmi dibawa ke mahkamah untuk didakwa dua pertuduhan di bawah Akta Komunikasi dan Multimedia 1998 kerana memuat naik imej ke akaun media sosialnya.

Fahmi didakwa menggunakan akaun media sosialnya untuk memuat naik imej Najib yang diubahsuai untuk menyinggung orang lain pada 31 Januari dan parodi notis Suruhanjaya Komunikasi dan Multimedia yang memaparkan imej Najib yang disunting.

Kedua-dua pertuduhan dibuat di bawah Seksyen 233(1)(a) Akta Komunikasi dan Multimedia 1998.