Klik kelaman FB Wak Labu Farm

Friday, August 4, 2017

Zahid: Saya ada rakaman pertemuan dengan Dr M

N Faizal Ghazali

Timbalan Perdana Menteri Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi hari ini tampil mempertahankan diri berhubung dakwaan Pengerusi Parti Pribumi Bersatu (BERSATU) Tun Dr Mahathir Mohamad.

Zahid yang juga naib presiden Umno berkata, dakwaan (Mahathir) bahawa beliau mahu menjatuhkan kepimpinan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak adalah bohong sama sekali.

Sebaliknya dengan tidak menyebut nama bekas pertama menteri itu Zahid berkata, perkara itu dirancang oleh “pemimpin berkenaan” dalam pertemuan.

"Ketika pertemuan saya buat dengan pemimpin berkenaan, ia berlaku dengan keizinan Datuk Seri Najib, 10 hari selepas saya dilantik sebagai timbalan perdana menteri.

"Pemimpin itu menyatakan, beliau telah meminta beberapa pemimpin pembangkang bersama pemimpin Umno untuk buat undi tidak percaya terhadap perdana menteri di parlimen," katanya yang menegaskan turut menyimpan rakaman pertemuan itu.

Bagi bagaimanapun tidak menghuraikan lanjut berkaitan jenis rakaman itu sama ada perbualan suara atau pun video.

“Rakaman itu masih ada dalam simpanan saya dan pihak berkenaan,” katanya.

Beliau berkata demikian ketika menyampaikan ucapan perasmian mesyuarat perwakilan Umno Bahagian Jerlun, Kedah, hari ini.

Terdahulu, Mahathir mendakwa Zahid pernah menemuinya apabila dilantik sebagai timbalan perdana menteri untuk memohon simpati dan sokongan untuk menggantikan Najib.

Zahid berkata, sekiranya undi tidak pecaya melalui parlimen itu gagal, langkah kedua akan dilakukan iaitu mengadakan memorandum raja-raja Melayu untuk meminta Yang di-Pertuan Agong memecat Najib.

"Ertinya orang itu berhasrat dan berniat untuk jatuhkan perdana menteri, bukan saya. Tetapi itu yang ada dalam rakaman, itu yang dibincangkan.

"Tetapi apabila dua tahun kemudian, pertemuan itu pada 2015, dua tahun kemudian orang itu kata saya yang rancang menjatuhkan perdana menteri. Jangan bohong, rakaman itu masih ada dalam simpanan saya," katanya.

Tambah anggota parlimen Bagan Datoh itu, mungkin dia (Mahathir) mudah lupa.

"Tetapi saya tak mungkin lupa. Dia pelanduk, saya jerat. Saya pernah kena ISA, sebagai jerat tidak akan lupa pelanduk, insya-Allah," katanya disusuli tepukan gemuruh perwakilan yang hadir.