Klik kelaman FB Wak Labu Farm

Sunday, June 18, 2017

DOJ: Rakyat jangan terpedaya penipuan akhir zaman

Muhammad Rahimi Osman
ULASAN | Apabila saya membaca saman sivil 251 mukasurat yang difailkan oleh Jabatan Kehakiman (DOJ) Amerika Syarikat kelmarin, saya rasa ia tidak ubah seperti sebuah karya fiksyen.

Saya amat teruja dengan jalan ceritanya, watak-watak yang disebut seolah-olah lebih dasyat dari Voldermort dalam kisah Harry Potter atau Claudius dalam karya William Shakespeare, Hamlet.

Namun, fiksyen tetap sebuah fiksyen dan ianya kekal rekaan imaginasi semata-mata.

Dokumen saman tersebut cuma penuh dengan cerita-cerita kosong serta kronologi peristiwa yang dikatakan telah berlaku sepanjang beberapa tahun yang lepas.

Ia tidak langsung dilampirkan dengan sebarang bukti mengenai ‘Penyelewengan Dana 1MDB’ oleh individu-individu yang telah dinamakan.

Jadi bagi saya, melainkan satu keputusan di mahkamah yang adil bersandarkan bahan bukti yang kukuh serta kesaksian individu yang tidak berkepentingan dan diragui, barulah satu telahan baru boleh dibuat terhadap apa yang disebut dalam saman DOJ ini.

DOJ sendiri nampaknya mengambil langkah berhati-hati apabila menamakan individu-individu dalam saman tersebut.

Jika mereka mempunyai bukti yang kukuh yang melibatkan pegawai-pegawai kerajaan ini, maka sudah tentu mereka akan terus menamakan individu-individu tersebut dengan nama yang sebenar sebagai defendan.

Pembangkang alih isu rakyat

Namun, saman sivil DOJ siri ke dua ini menjadi satu bahan baru buat pembangkang yang kehausan isu dan berada di ambang keretakan yang maha dasyat.

Sejak beberapa bulan lepas, mereka seakan-akan hilang arah kerana diasak dengan pelbagai permasalahan dan pertikaian dalaman.

Perginya PAS meninggalkan wadah Pakatan Harapan merupakan satu malapetaka kepada mereka.

Tanpa ketumbukan pengaruh PAS, mereka kehilangan lebih dari separuh sokongan yang diperlukan untuk menang pada pilihan raya umum.

Parti Pribumi Bersatu Malaysia (BERSATU) pula tidak mampu meraih sokongan ahli-ahli Umno yang diimpikan selama ini, malah satu demi satu pemimpin mereka pergi meninggalkan parti.

BERSATU telah digoncang kuat apabila ketua-ketua penaja bahagiannya di seluruh negeri Perak keluar parti beramai-ramai. Ternyata Tun Dr Mahathir Mohamad itu tidaklah sehebat mana dalam memimpin sesebuah gerakan.

DAP pula diancam dengan pelbagai tuduhan korupsi yang berlegar di sekitar Komtar. PKR juga berdepan krisis perpecahan apabila timbul pertikian terbuka antara pemimpin-pemimpin mereka.

Faksi-faksi Presiden, Timbalan Presiden dan Naib Presiden PKR mula menghala muncung senjata ke arah masing-masing.

Bagai warga zoo yang dihulurkan makan dalam baldi, maka bertempiklah mereka apabila timbul isu DOJ ini. Mudah untuk mengalihkan fokus rakyat terhadap masalah yang dialami mereka.

Satu demi satu kenyataan dibuat dengan pelbagai saranan dan tuduhan. Saya percaya, ramai yang mengeluarkan kenyataan itu masih belum memahami saman sivil DOJ ini kerana mereka tidak membacanya dari helaian ke helaian.

Rakyat mudah terpengaruh

Bagi menghangatkan lagi keadaan, fiksyen saman kali ini dikarang dengan tambahan satu watak baru iaitu ‘isteri MO1’.

Mereka tahu bahawa rakyat Malaysia mudah terpengaruh dengan cerita-cerita sensasi mengenai Datin Seri Rosmah Mansor.

Maka mereka membuat watak yang membayangkan seolah-olah Datin Seri Rosmah juga turut terlibat dalam cerita rekaan mereka ini.

Kendatipun mereka tidak mempunyai sebarang bukti kukuh, namun dengan menggunakan nama pembayang ini mereka terselamat dari sebarang tindakan atau tentangan dari kerajaan Malaysia.

Dalam masa yang sama objektif mereka untuk memburuk-burukkan Datuk Seri Najib dan Datin Seri Rosmah tetap terlaksana. Bijaknya mereka ini memperbodohkan kita!

Mereka tidak salah startegi. Pemimpin dan penyokong pembangkang, keyboard warriors dan pemilik portal yang dahagakan isu sensasi terus keluar dengan telahan masing-masing.

Seorang pemimpin DAP pula melompat seperti kera menggesa Datin Seri Rosmah menjelaskan siapa isteri MO1 tersebut.